Solusi Produk Deteksi SARS-CoV-2 Varian Omicron

Vazyme Berikan Solusi Produk Terkait Deteksi SARS-CoV-2 Varian Omicron

Januari 2022 lalu, para ilmuwan di Botswana dan Afrika Selatan memperingatkan varian SARS-CoV-2 yang menyebar cepat, dengan nama ilmiah Omicron (B.1.1.529). Para peneliti Afrika Selatan dan seluruh dunia sedang melakukan penelitian mendesak untuk memahami lebih lanjut tentang varian tersebut. Sebelum kita membicarkan Produk Diteksi Omicron, alangkah baiknya kita simak beberapa fakta berikut:

  1. Kasus Covid di Afrika Selatan yang terkonfirmasi Omicron melonjak hampir lima kali lipat dalam seminggu hari ini. Pejabat kesehatan masyarakat di Gauteng, rumah bagi Johannesburg, mengatakan tingkat R mereka telah melonjak menjadi 3,5 — hanya beberapa minggu setelah Omicron ditemukan di Afrika Selatan, di mana ia berkembang pesat sebagai varian dominan [1] .
  2. Berdasarkan peningkatan kasus COVID-19 dan data sekuensing, Tom Weseleers, ahli biologi evolusi di Catholic University of Leuven di Belgia, memperkirakan bahwa Omicron dapat menginfeksi tiga hingga enam kali lebih banyak orang daripada Delta, dalam waktu yang sama periode, yang menunjukkan bahwa Omicron memiliki potensi untuk menyebar lebih cepat dan menginfeksi lebih banyak orang daripada Delta [2] .
  3. Menurut penelitian terbaru yang dilakukan oleh Nference, sebuah perusahaan analisis data yang berbasis di Massachusetts, kode genetik yang sama muncul banyak kesamaan antara varian Omicron dan salah satu coronavirus yang menyebabkan flu pada manusia, yang dikenal sebagai HCoV-229E, yang akan membantu Omicron menghindari serangan sistem kekebalan manusia, membuat orang terinfeksi, dan menularkan dengan lebih mudah [3] .
Sumber gambar:mailonline
Varian Omicron telah terdeteksi di 38 negara tetapi belum ada kematian yang dilaporkan, WHO telah mengkonfirmasi.

Varian Omicron mematahkan kekebalan dari infeksi sebelumnya

Laporan pra-cetak yang diterbitkan di Medrxiv oleh Juliet Pulliam, Direktur Pusat Pemodelan dan Analisis Epidemiologi Afrika Selatan (SACEMA), menyatakan bahwa varian Omicron memiliki risiko infeksi ulang yang lebih kuat daripada Beta dan Delta, menunjukkan bahwa varian Omicron dikaitkan dengan kemampuan substansial untuk menghindari kekebalan dari infeksi sebelumnya [4] .

Gambar: Medrxiv oleh Juliet Pulliam

Varian B.1.1.529 memiliki lebih banyak “mutasi pada protein lonjakan” daripada varian sebelumnya. Dengan 50 mutasi secara keseluruhan dan 32 pada protein lonjakan. Keterangan Tulio de Oliveiradirektur Pusat Respons dan Inovasi Epidemi Afrika Selatan. Menurut NPR, Omicron memiliki mutasi dua kali lebih banyak dari varian delta.

Covid Genomics UK Consortium (COG-UK) telah merilis Gambar baru dari 32 mutasi varian Omicron (kiri). Menunjukkan bahwa tiga mutasi varian H655Y, N679K, dan P681H, dapat membantu virus menyelinap ke dalam tubuh lebih mudah.

Sumber gambar:Konsorsium COVID-19 Genomics UK (COG-UK)

Sebuah tim yang berbasis di Afrika Selatan, pimpinan ahli virus Alex Sigal di Institut Penelitian Kesehatan Afrika di Durban. Sedang melakukan tes serupa terhadap antibodi penetral virus menggunakan partikel SARS-CoV-2 yang menular. Begitu juga dengan tim yang pimpinannya Pei-Yong Shi, ahli virus di University of Texas Medical Branch di Galveston. Sebelumnya mereka bekerja sama dengan pembuat vaksin Pfizer–BioNTech untuk menentukan bagaimana vaksin itu bertahan melawan Omicron. “Saya benar-benar sangat prihatin ketika saya melihat konstelasi mutasi di spike,” katanya. “Kami hanya harus menunggu hasilnya [2] .

 

Gambar: Report Pei-Yong Shi, ahli virus di University of Texas Medical Branch di Galveston

Gejala varian Omicron

Menurut WHO, belum jelas apakah infeksi Omicron menyebabkan penyakit yang lebih parah daripada infeksi varian lain, termasuk varian Delta. Data awal menunjukkan bahwa ada peningkatan tingkat rawat inap di Afrika Selatan. Akan tetapi ini mungkin penyebabnya oleh peningkatan jumlah keseluruhan orang yang terinfeksi, bukan akibat infeksi spesifik dengan Omicron. Saat ini tidak ada informasi yang menunjukkan bahwa gejala yang terkait dengan Omicron berbeda dari varian lainnya. Tercatat, Infeksi awal terjadi di kalangan mahasiswa, dengan individu yang lebih muda cenderung memiliki penyakit yang lebih ringan.

  1. Kesamaan yang mencolok antara virus Omicron dan HCoV-229E membuatnya lebih mirip dengan virus corona yang menyebabkan flu, yang berarti virus itu menular lebih mudah, sementara hanya menyebabkan penyakit ringan atau tanpa gejala, kata Venky Soundararajan, seorang insinyur biomedis dari Nference.
  2. Dewan Penelitian Medis Afrika Selatan baru-baru ini merilis laporan observasi yang juga mengatakan bahwa, dalam gelombang ini, kebanyakan pasien memiliki gejala ringan, dengan lebih sedikit membutuhkan oksigen, dan banyak yang bahkan mungkin tidak tahu bahwa mereka terinfeksi sampai mereka pergi ke rumah sakit.
  3. Infeksi Omicron yang tercatat lebih awal semuanya merupakan kasus ringan, yang menunjukkan bahwa varian tersebut mungkin kurang parah daripada beberapa varian sebelumnya. Namun, Müge evik, spesialis penyakit menular di University of St Andrews, Inggris, memperingatkan bahwa laporan ini, yang sering berdasar pada sedikit data, yang mungkin juga menyesatkan.

Solusi yang disediakan oleh Vazyme dalam Produk Diteksi Omicron

WHO bekerja dengan sejumlah besar peneliti di seluruh dunia untuk mempelajari lebih lanjut tentang Omicron. Termasuk melakukan studi yang sedang berlangsung, atau yang akan datang untuk menilai penularan varian. Tingkat keparahan infeksi (termasuk gejala), kinerja vaksin dan tes diagnostik, dan efektivitas perawatan. Berdasarkan hal tersebut, Vazyme mengembangkan dan memproduksi berbagai produk  untuk mendongkrak riset dasar terkait Covid-19 dan pengembangan reagen untuk immunoassay.

Data validasi produk

SARS-CoV-2 (B.1.1.529) Protein Nukleokapsid (Tag-Nya), nomor:Vazyme #CG122.

1. Hasil pengujian SDS-PAGE: kemurnian protein: 95%

Gambar 2

2. Metode Double Antibody Sandwich ELISA: Pasangan antibodi nukleoprotein SARS-CoV-2 (RM3145-RM3144) dapat mengikat SARS-CoV-2 (B.1.1.529) Nucleoprotein (CG122). Kurva reaksi konsisten dengan tipe liar Nukleoprotein SARS-CoV-2 (CG101).

Gambar 2

 

3. Metode ‘Gold Colloid’: Pasangan antibodi nukleoprotein SARS-COV-2 (RM3144-RM3145 dan RM3146-RM3147) dapat mendeteksi nukleoprotein SARS-COV-2 yang bermutasi (CG122) dan liar (CG101) melalui GICA, dan intensitas warna di atas dua konsisten.

Gambar 3

PT Biosains Medika Indonesia dapat memfasilitasi diskusi lebih lanjut mengenai Produk Diteksi Omicron, Anda dapat melakukan diskusi dan penelitian lebih lanjut bersama kami dengan menghubungi kontak: Biosm Indonesia (+62 817 9154 607/info@biosm-indonesia.com/marketing@biosm-indonesia)

Baca juga: Metode Baru dalam Pengobatan selain Transplantasi Sel Punca

Teknik Memisahkan Campuran yang Mengandung DNA, RNA, dan Protein

[Referensi]

  1. https://www.vazymebiotech.com/blog/new-arrivals-l-vazymes-latest-omicron-variant-related-raw-materials-for-sars-cov-2-detection
  2. How bad is Omicron? What scientists know so far (nature.com)
  3. https://www.reuters.com/business/healthcare-pharmaceuticals/omicron-variant-may-have-picked-up-piece-common-cold-virus-2021-12-03/
  4. Increased risk of SARS-CoV-2 reinfection associated with emergence of the Omicron variant in South Africa;medRxiv; doi: https://doi.org/10.1101/2021.11.11.21266068doi:
  5. https://www.who.int/zh/news/item/28-11-2021-update-on-omicron
  6. Omicron variant of SARS-CoV-2 harbors a unique insertion mutation of putative viral or human genomic origin,https://osf.io/f7txy/
  7. https://www.dailymail.co.uk/news/article-10272547/South-Africas-daily-Covid-cases-soar-467-week-16-055-new-infections.html

Tinggalkan Balasan